Jenis-jenis propeller yang biasa digunakan untuk industri perkapalan

Jenis-jenis propeller yang biasa digunkan untuk industri perkapalan
Jenis-jenis propeller yang biasa digunkan untuk industri perkapalan

Propeller (baling-baling) sebagai alat utama penggerak kapal memerlukan suatu pendesaianan yang tepat untuk menghasilkan gaya dorong yang cukup dan searah dengan pergerakan kapal.

Tipe suatu kapal sangat berpengaruh terhadap pendesaianan propeller karena untuk beberapa type kapal digunakan desian propeller yang khusus antara lain :

  1. Kapal penumpang.
  2. Kapal tunda.
  3. Kapal tanker
  4. Kapal Container
  5. Kapal ferry.
  6. Kapal tugboat
  7. Kapal Ro-ro
  8. Kapal pesiar

Sedangkan ukuran suatu kapal khususnya sarat dan linggi buritan juga mempengaruhi dimensi propeller yaitu diameter. Dibawah ini adalah penjelasan mengenai 9 jenis propeller yang biasa digunakan di kapal.

#1 Fixed Pitch Propeller (FPP)

Fixed Pitch Propeller (FPP) atau yang disebut tipe baling-baling dengan pitch tetap. Tipe propeller ini biasa digunakan untuk kapal besar dengan rpm relatif rendah dan torsi yang dihasilkan tinggi, pemakaian bahan bakar lebih ekonomis, noise atau getaran minimal, dan kavitasi minimal.

Fixed Pitch Propeller (FPP)
Fixed Pitch Propeller (FPP)

Propeller tipe ini adalah jenis baling-baling paling banyak digunakan pada kapal laut. FPP menghasilkan gaya dorong melalui gaya lift yang dihasilkan oleh blade baling-baling. Bagian blade propeller yang digunakan mirip dengan airfil yang bekerja pada beberapa sudut aliran fluida.

Keunggulan menggunakan propeller type Fixed Pitch Propeller adalah :
1. Biasa digunakan untuk kapal besar dengan rpm relatif rendah dan torsi yang dihasilkan tinggi.
2. Pemakaian bahan bakar lebih ekonomis.
3. Noise (suara) dan getaran minimal.
4. Kavitasi minimal.

Jenis Propeller ipe Fixed Propeller Pitch ini biasanya di desain secara khusus sehingga memiliki karakteristik khusus untuk kapal-kapal tertentu dan akan memiliki nilai effisiensi optimum.

#2 Controllable Pitch Propeller (CPP)

Controllable Pitch Propeller (CPP) atau tipe propeller dengan pitch yang dapat diubah-ubah. Propeller ini merupakan baling-baling kapal dengan langkah daun propeller yang dapat diubah-ubah sesuai dengan kebutuhan misalnya untuk rpm rendah biasa digunakan pitch yang besar dan rpm tinggi digunakan pitch yang rendah.

Baling-baling CPP juga efektif digunakan bila kapal manuver serta gerak mundur dengan hanya mengubah putaran atau mengubah arah pitch baling-baling pada putaran konstan. Hal ini secara signifikan dapat mengurangi waktu yang dibutuhkan untuk mengubah arah dorong kapal serta dapat menciptakan pemakaian bahan bakar seefektif mungkin.

Controllable Pitch Propeller (CPP)
Controllable Pitch Propeller (CPP)

Tipe propeller ini biasanya digunakan oleh kapal ikan dan kapal tug boat. Namun yang perlu diingat bahwa CPP hanya memiliki satu desain pitchm mengubah posisi pitch berarti mengurangi efisiensi baling-baling.

#3 Integrated Propeller and Rudder (IPR)

Integrated Propeller and Rudder (IPR) merupakan tipe propeller yang hubnya sudah terintegrasi dan berpadu dengan rudder (kemudi). Ini adalah pengembangan terbaru dari propulsi kapal. Kondisi ini menyebabkan arus air dari propeller yang melewati rudder akan memberikan peningkatan pengendalian dan pengaturan rudder, sehingga diperoleh penurunan pemakaian bahan bakar.

Integrated Propeller and Rudder (IPR)
Integrated Propeller and Rudder (IPR)

#4 Adjustable Bolted Propeller (ABP)

Adjustable Bolted Propeller (ABP) merupakan pengembangan FPP, dimana daun baling-balingnya dapat dibuat terpisah kemudian dipasang pada boss propeller dengan baut, sehingga dapat distel pitchnya pada nilai optimum yang akan dicapai (allows the most efficient blade matching for optimum efficiency while simplifying the installation process), dengan pembuatan daun secara terpisah, ongkos pembuatan dapat ditekan (butuh satu cetakan/mold daun propeller) termasuk pengirimannya.

#5 Azimuth Thrusters

Azzimuth thruster digunakan untuk mempermudah kapal dalam manuver, namun pemakaian alat penggerak dengan posisi berada di bagian atas sehingga memberi tempat yang lebih lapan untuk menempatkan penggerak utamanya, baik berupa motor diesel atau motor listrik. Propeller tipe ini sering disebut sebagai baling-baling dengan poros penggerak vertikal. Hal ini memungkinkan untuk memutar baling-baling dapat menghasilkan daya dorong dengan arah ayng diperlukan.

Umumnya propeller ini dipasang baik secara terbuka maupun menggunakan saluran. Sudut propeller umumnya dibuat lebih rumit dibanding poros propeller normal sehingga propeller jenis ini lebih mahal. Diameter hub lebih besar sehingga dapat menurunkan efisiensi propulsi.

Adjustable Bolted Propeller (ABP)
Adjustable Bolted Propeller (ABP)

Keuntungan propeller jenis ini adalah jika difungsikan sebagai propulsi penarik, baling-baling dapat dipasang didepan poros vertikal, demikian pula sebaliknya ketika thruster difungsikan sebagai pendorong kapal, maka akan dibelakang poros vertikal.

#6 Electrical Poods

Penggunakan propulsi motor listrik mulai dari 5 sampai 25 Mwatt, menggantikan penggunaan propeller dengan poros dan rudder konvensional. Teknologi POd, memungkinkan untuk menerapkan propeller pada aliran air yang optimal (hydro-dynamically optimised). Pod propeller diadopsi dari Azimuth Propeller, dengan menempatkan electro motor di dalam pod diluar badan kapal.

#7 Tunnel Thrusters

Propeller yang ditempatkan di dalam terowongan ini biasa digunakan untuk tujuan sebagai alat bantu manuver, sehingga mempermudah kapal manuver terutama di pelabuhan. Dengan adanya tabung yang menyelubungi menjadi aliran laminar dan sentakan air yang seringkali membahayakan konstruksi linggi buritan dapat diminimalisasi.

#8 Waterjet

Propulsi jenis ini adalah memanfaatkan fluida air untuk mendapatkan gaya dorong kapal. Propulsi jenis ini banyak digunakan untuk kapal berkecepatan tinggi, air yang melewati impeler dipercepat dengan menggunakan pompa melewati bagian bawah lambung kapal, selanjutnya meninggalkan kapal dari bagian buritan kapal.

Propulsi ini memiliki banyak keuntungan terhadap kerusakan serta bahaya baling-baling khususnya untuk kapal penyelamat. Pada saat manuver, kemudi kapal dapat diabaikan karena kapal dapat memutar hanya dengan mengarahkan outlet pada waterjet sesuai keperluan. Propulsi waterjet juga sangat menguntungkan jika digunakan pada perairan dangkal.

Waterjet
Waterjet

Namun umumnya efisiensi propulsi jenis waterjet lebih rendah dibandingkan dengan penggunaan sebuah baling-baling pada kapal.

#9 Contra Rotating

Contra Rotating atau dua propeller yang dipasang secara berlawanan pada satu poros pendorong. Dengan menempatkan baling-baling kedua (belakang) satu poros pendorong dengan baling-baling pertama (depan) hal tersebut mendapatkan sejumlah keuntungan tambahan diantaranya adalah baling-baling kedua (belakang) dapat memulihkan rotasi slip stream yang disebabkan oleh baling-baling pertama (depan).

About Indonesia Marine Equipment 1523 Articles
INAMEQ is provide all marine product (equipment and sparepart) and news about marine product to help procurement team at shipping industry, ship contractor, port contractor and oil gas company finding competitive price to directly connect with manufacturer and authorized local and international.

Be the first to comment

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.