Jenis-jenis dock di galangan kapal

Jenis dock di galangan kapal

Jenis-jenis dock di galangan kapal
Jenis-jenis dock di galangan kapal

1. Graving Dock (Dok Kolam/Dok Gali).

Pengoperasian graving dok ini pada umumnya dilakukan untuk kapal dengan kondisi muatan kosong, serta keadaan mesin mati.

Urutan kerja di graving dock (dok kolam) untuk memasukkan kapal :
1. Keel block (tempat dudukan kapal di atas dok) dipersiapkan. Diperiksa semua peralatan, tidak boleh ada yang nantinya mengapung apabila di dalam air.
2. Katup-katup air pada dok kolam dibuka sehingga air masuk kedalam dok kolam, sampai permukaan air didalam dan diluar dok kolam sama tingginya.
3. Air dalam rongga-rongga pintu dikeluarkan sampai pintu dapat terapung (pintu terbuka) dan digeser atau dipindahkan.
4. Kapal masuk kedalam dok diatur agar tepat duduk diatas keel block sesuai metode yang digunakan.
5. Pintu ditarik, digerakkan ke posisi menutup.
6. Katup-katup air pada pintu dibuka sehingga air masuk ke dalam pintu dan pintu mulai tenggelam untuk menutup dok kolam tersebut.
7. Air dalam dok kolam dipompa keluar dan bersamaan dengan surutnya air, kapal diatur supaya tepat duduk diatas keel block.

Pada graving dock mempunyai beberapa elemen atau bagian yang pentig diantaranya adalah :
1. Pintu penutup (yang berhubungan dengan perairan pantai).
2. Pompa-pompa pengering, mesin gulung (cupstand).
3. Tangga-tangga (untuk naik turun ke dasar dan atas kolam).
4. Crane (untuk transportasi).

Graving dock (dok kolam)
Graving dock (dok kolam)

2. Floating Dock (Dok Apung).

Pengoperasian untuk dok jenis ini yaitu dengan menenggelamkan dok sesuai dengan kebutuhan dari kapal yang akan direparasi ( sesuai dengan sarat kapal yang akan dimasukkan). Setelah itu kapal ditarik masuk ke dalam dok dan diluruskan dengan balok-balok penyangga yang telah disiapkan. Kapal yang telah masuk ke dalam dok diikat agar posisinya tidak bergeser pada saat diangkat. Untuk mengetahui posisi/kemiringan kapal dan dok pada saat diangkat, digunakan sebuah bandul yang digantungkan pada tali. Dok diangkat dengan jalan memompa air yang berada di dalam tangki dok, sampai dok terangkat. Pekerjaan reparasi dilakukan setelah dok beserta kapal terangkat kepermukaan.

Floating dok (dok apung)
Floating dok (dok apung)

3. Syncrolift Dry Dock.

Dok jenis ini terdiri dari sebuah lantai/landasan yang dapat turun ke dalam air dan naik kembali untuk mengangkat kapal. Lantai/landasan dihubungkan dengan tali seling atau rantai yang ditarik oleh winch hidrolik. Pada umumnya dok ini dilengkapi dengan rel dan lori sehingga dok hanya berfungsi untuk naik turunnya kapal, sedangkan pekerjaan reparasi dilakukan di tempat lain yang dihubungkan dengan rel. Balok penyangga diletakkan di atas lori. Pengoperasiannya adalah dengan meletakkan Iori di atas lantai dok, kemudian lantai diturunkan, setelah itu kapal ditarik masuk dun diluruskan dcngan balok penyangga kemudian lantai dinaikkan. Setelah kapal naik, lori ditarik menuju tempat lain untuk melakukan pekerjaan reparasi. Dok jenis ini umurnnya hanya dapat dioperasikan untuk kapal-kapal kecil.

Syncrolift Dry Dock
Syncrolift Dry Dock

4. Slip Way (Landasan Tarik) / Building Berth.

Slip way di galangan kapal dapat dibedakan menjadi dua macam :
• Landasan Tarik Memanjang.
• Landasan Tarik Melintang.

Kedua jenis landasan tersebut pada dasarnya sama, hanya posisi kapal yang ditarik yang berbeda. Slip way dioperasikan dengan bantuan lori dan mesin penarik (winch).

Slip Way (Landasan Tarik) / Building Berth
Slip Way (Landasan Tarik) / Building Berth

Read more : Fasilitas Dan Sarana Pada Galangan Untuk Reparasi Kapal; Teori Desain Kapal; Komponen biaya pada reparasi kapalAnalisa Biaya Reparasi Kapal

About Indonesia Marine Equipment 901 Articles
INAMEQ is provide all marine product (equipment and sparepart) and news about marine product to help procurement team at shipping industry, ship contractor, port contractor and oil gas company finding competitive price to directly connect with manufacturer and authorized local and international.

Be the first to comment

Leave a Reply